Hukum Memancing ikan

Loading...

Sebagaimana orang Arab dahulu yang gemar memburu. Ini kerana, haiwan-haiwan itu memang diciptakan Allah SWT untuk keperluan manusia, baik untuk dimakan atau untuk dijadikan haiwan peliharaan yang membantunya dalam kehidupan sehari-hari. Begitu juga dengan memancing ikan.

Maksudnya, seseorang tidak dianggap kejam atau melanggar hukum bila mendapatkan ikan dengan cara memancingnya walaupun ia kelihatan seperti menyakiti ikan, lantaran ikan itu menelan mata kail yang tajam dan menyebabkannya mati. Sama juga dengan menggunakan jaring sekali pun, sebab cara itu memang cara yang lazim untuk kita mendapatkan ikan sebagai sumber protein atau makanan.

Sebenarnya yang menjadi isu ialah membuang masa. Iaitu akibat terlalu asyik dengan hobi memancing, sehingga terlupa dengan pekerjaan wajib seperti tidak datang kerja, meninggalkan solat dan juga sehingga terabai keperluan hak untuk isteri dan anak. Misalnya pergi memancing dalam tempoh yang lama dengan kos yang tinggi dan tidak menghiraukan anak yang demam, keperluan barang dapur dan wang belanja isteri.

Jelas memancing bukan sesuatu yang haram, berdosa, tetapi ia boleh jatuh ke tahap itu jika kita  mengabaikan keperluan-keperluan yang wajib. Jalan penyelesaiannya, jika ingin pergi memancing, lihatlah dahulu keperluan yang wajib untuk keluarga. Jangan hanya seronok sendiri. Apatah lagi jika memancing sekadar untuk bersuka ria. Harus diingat, konsep tangkap dan lepas boleh jatuh hukum haram kerana ia sama seperti menyeksa ikan.

Sebaik-baiknya dapatkan persetujuan daripada isteri dan keluarga, biar mereka gembira. Lepas pergi memancing, luangkan masa untuk keluarga pula seperti membawa mereka bersiar-siar, membeli-belah ataupun yang lebih baik cuba tanamkan perasaan harmoni kekeluargaan dengan membawa keluarga pergi memancing bersama-sama. Begitu juga halnya jika memancing disertakan dengan unsur-unsur perjudian, seperti pertaruhan wang ringgit, ia jelas haram sama sekali.

Memancing sebenarnya ialah satu hobi yang mampu memberi ketenangan jiwa bahkan mendapat pahala, asalkan niat di dalam hati betul dan seperti yang diungkapkan di atas tadi. Contohnya memancing untuk mendapatkan ikan sebagai sumber rezeki keluarga, menggembirakan orang lain, dengan jiran misalnya seperti kita berkongsi ikan yang diperoleh dan juga bertasbih menghayati kekuasaan Allah yang mencipta segala-galanya kehidupan ini.

kredit:- umpan.com

Loading...